PENGALAMAN BERKAHWIN DENGAN LELAKI LEBIH TUA

14:15

BAGAIMANA SAYA BOLEH KAHWIN DENGAN ORANG YANG LEBIH TUA 8 TAHUN?

Kata2 itu suatu doa.

Lintasan hati juga suatu doa.

Imaginasi juga suatu doa.

Sebab tu kena fikir yang baik2.

Saya jenis suka berangan. #kantoi

Fikir macam2.

Sejak sekolah rendah,  saya selalu membayangkan yang bakal suami saya sedang bekerja, dah tak sekolah.

"Hmmm, bakal suami saya sedang bekerja ni..."

"Macam best je kalau dapat suami yang lebih tua."

Itu antara monolog saya dengan diri sendiri.

Selalu juga saya memikirkan kebaikan berkahwin dengan orang yang lebih tua.

Juga selalu membandingkan dengan kebaikan berkahwin dengan orang yang sebaya atau mungkin yang lebih muda.

Well, tiap orang ada citarasa masing2.

Kalau orang tanya, apa ciri bakal suami idaman, jawapan saya adalah

"Orang yang lebih tua daripada saya. Tak mau sebaya, tak mau yang lebih muda."

Yakin sangat kan?

Saya tak menidakkan kelebihan berkahwin dengan yang sebaya, tak pula menafikan kebaikan berkahwin dengan yang lebih muda.

In fact, ramai je kawan2 perempuan saya yang berkahwin dengan lelaki lebih muda. Bahagia je.

Cuma nak kongsi yang segala kata2, pemikiran, dan lintasan hati itu adalah suatu doa.

Ada je orang yang berkahwin dengan orang yang langsung tak terfikir olehnya.

Nak yang hensem, dapat yang biasa.
Nak yang tua, dapat yang muda.

Itu jodoh namanya.

Sambung cerita tentang bayangan tentang bakal suami.

Disebabkan saya selalu membayangkan yang bakal suami adalah yang lebih tua, saya telah pun memperincikan lagi bayangan.

Kalau tua 2-3hari je, boleh terima ke?

Kalau tua 2-3tahun, ok ke?

Kalau tiba-tiba datang yang tua 10 tahun, macammana pula?

Seriously saya dah fikir dan timbang tara.
Prosess timbang tara ni berlaku waktu saya di sekolah menengah.

Gatal sangat kan, dah fikir siap2.

Jadi saya konklusikan yang saya boleh terima kalau suami tu tua lingkungan 10tahun.

Hewhewhew.

Dipendekkan cerita, bila suami saya approach tu dan beritahu umurnya, saya macam

"wow adakah ini yang ku fikirkan dulu?"

Then saya recall balik bayangan2 dan proses timbang tara yang saya pernah buat dulu.

Disebabkan dah pernah fikir duku, so proses berfikir kali ini jadi lebih mudah. Point dah ada, nak fikir balik je.

Hasilnya?

Saya terima lamaran suami dalam masa sebulan lebih lepas beliau approach. 

Of course lah ada point lain yang saya fikirkan juga.

Cumanya point umur dah jadi mudah.

Sebab asyik duk sebut.

Selalu fikirkan.

Sokmo membayangkan.

Berhati-hatilah dengan fikiran dan lintasan hatimu.

Iya, begitulah kisahnya.

Sekian.

You Might Also Like

0 comments